Krisis Energi Sebabkan Eropa dan Rusia Saling Tuding

.
. (Net)

KLIKPOSITIF - Krisis energi yang melanda benua biru membuat sejumlah negara di sana mencari kambing hitam, dan tuduhan itu pun jatuh kepada Rusia. Kondisi ini terjadi setelah harga gas alam terus mengalami lonjakan dan Rusia merupakan pemasok utama aliran gas di Eropa.

Baru-baru ini Presiden Rusia Vladimir Putin dalam pidatonya mengatakan bahwa krisis energi yang terjadi di Eropa saat ini adalah kesalahan dari kebijakan benua biru tersebut.

baca juga: Potong Berlian Hitam Langka Terbesar di Dunia dengan Berat 555,55 Karat Dipajang di Dubai

Putin menilai salah satu faktor yang mempengaruhi harga adalah kebijakan kontrak jangka panjang Eropa yang menguntungkan pasar spot.

"Mereka (Eropa) telah membuat kesalahan, dan hari ini sangat jelas, bahwa kebijakan ini salah," kata Putin dalam pertemuan dengan para pejabat departemen energi Rusia, disiarkan di televisi, dikutip dari The Moscow Times, Rabu (6/10/2021).

baca juga: Citizen Scientist Temukan Planet Baru Seperti Jupiter

Di tempat berbeda, Eropa justru menganggap Rusia adalah biang kerok dari krisis energi . Mereka menuduh Moskow menahan supplai gas mereka dengan dugaan tujuan politis untuk 'menekan Barat'.

Rusia yang notabene merupakan pemasok gas alam terbesar di Eropa sebesar 40an persen ini dituduh membatasi aliran dan memanipulasi harga.

baca juga: Amerika Catatkan Rekor Kasus Covid-19 dengan 1,13 Juta Kasus Harian

Para pejabat Uni Eropa bahkan sempat melayangkan surat ke Rusia pada bulan lalu, menuduh perusahaan Gazprom bermain harga untuk menekan Eropa agar mengaktifkan proyek pipa gas Nord Stream 2.

Nord Stream 2 merupakan proyek kerjasama gas alam antara Rusia-Jerman yang menjalar di dasar Laut Baltik. Namun proyek ini dihentikan Jerman mengingat sanksi mitra strategis Uni Eropa dan Amerika Serikat terhadap Rusia.

baca juga: Varian Deltacron Ditemukan di Siprus, Kombinasi dari Delta dan Omicron

Amerika Serikat juga sempat mewanti-wanti Eropa terkait proyek ini yang dinilai dapat meningkatkan ketergantungan Eropa atas pasokan energi Rusia.

Tapi tuduhan tersebut dibantah oleh Rusia. Juru bicara Kremlin, Dmitry Peskov, mengatakan bahwa Rusia sama sekali tidak ada peran dalam menyebabkan lonjakan harga gas alam di Eropa.

"Ada beberapa alasan di balik krisis gas alam di Eropa yaitu pemulihan ekonomi yang lambat, pertumbuhan permintaan energi, dan pasokan yang tidak terisi cukup baik," kata Peskov, dilansir Reuters, Kamis (7/10).

Editor: Eko Fajri