Penelitian: 85 Persen Umat Manusia Tinggal di Daerah yang Sudah Merasakan dampak Perubahan Iklim

ilustrasi
ilustrasi (Net)

KLIKPOSITIF - Penelitian baru yang diterbitkan di Nature Climate Change mengklaim 85 persen umat manusia tinggal di daerah yang sudah merasakan dampak perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia.

Para ilmuwan menggunakan kecerdasan buatan (AI) untuk menyaring lebih dari 100.000 studi iklim, mencari pola dan tren bagaimana perubahan iklim telah dikaitkan dengan dampak cuaca di berbagai belahan dunia.

baca juga: Waspada Potensi Bencana Geo-hidrometeorologi Jelang Natal dan Tahun Baru

Temuan mereka menunjukkan bahwa sebagian besar planet ini - 80 persen dari luas daratan tempat 85 persen populasi dunia tinggal - sudah mengalami beberapa tingkat dampak dari krisis iklim. Ini dapat mencakup apa saja dari gelombang panas yang lebih intens, seperti suhu yang memecahkan rekor yang kita lihat di Pacific Northwest pada bulan Juni , atau peningkatan curah hujan, seperti banjir yang dialami di beberapa bagian Eropa dan Cina musim panas ini , serta segudang bencana lainnya. kejadian cuaca ekstrim.

Pernah dianggap bahwa peristiwa cuaca ekstrem individu tidak dapat secara langsung dikaitkan dengan perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia karena mereka berpotensi dapat diperhitungkan dalam variabilitas iklim normal. Namun, ratusan studi peer-review kini telah memberikan bukti bagaimana perubahan iklim secara langsung bertanggung jawab atas peristiwa cuaca ekstrem , meningkat dalam ukuran dan frekuensi, terlihat dalam beberapa tahun terakhir.

baca juga: BNPB Gelar Lomba Pasang Tenda dan Dapur Umum Lapangan BPBD se-Sumbar

"Studi kami tidak meninggalkan keraguan bahwa krisis iklim sudah dirasakan hampir di mana-mana di dunia. Ini juga didokumentasikan secara luas secara ilmiah," Max Callaghan , penulis studi utama dan peneliti postdoctoral di kelompok kerja MCC, Applied Sustainability Science , mengatakan dalam sebuah pernyataan .

Namun, ini mungkin hanya puncak gunung es. Analisis AI juga mengungkapkan lubang menganga dalam pemahaman kita tentang dampak perubahan iklim , terutama di negara-negara berpenghasilan rendah. Bukti yang kuat dan kuat untuk dampak iklim dua kali lebih umum untuk negara-negara berpenghasilan tinggi, sementara bukti tentang negara-negara berpenghasilan rendah lebih tipis. Singkatnya, ini berarti dampak perubahan iklim tidak begitu jelas di negara-negara rendah dibandingkan dengan negara-negara berpenghasilan tinggi. Ini juga menunjukkan bahwa statistik 85 persen ini kemungkinan akan diremehkan, kata para peneliti.

baca juga: BNPB Bekali Personel BPBD Sumbar Kelola Gudang Logistik

Penelitian sebelumnya telah menyoroti bagaimana krisis iklim dan kemiskinan global saling terkait erat. Perubahan iklim tidak hanya memperdalam ketidaksetaraan ekonomi global , tetapi negara-negara miskin juga memiliki lebih sedikit sumber daya untuk meniadakan dan mengatasi masalah, yang berarti mereka kemungkinan akan terkena dampak iklim lebih keras lagi. Jika kita ingin mengatasi krisis iklim sebagai sebuah planet, para peneliti di balik penelitian terbaru ini berpendapat bahwa kita perlu segera mengisi "titik-titik buta" di sekitar dampak iklim dan bagaimana dampaknya terhadap negara-negara berpenghasilan rendah.

"Negara-negara berkembang berada di garis depan dampak iklim, tetapi kita dapat melihat dalam penelitian kami ada titik-titik buta yang nyata dalam hal data dampak iklim. Sebagian besar wilayah di mana kita tidak dapat menghubungkan titik-titik itu dari segi atribusi berada di Afrika. , "kata Shruti Nath, penulis dan peneliti kontributor di Climate Analytics. "Ini memiliki implikasi nyata untuk perencanaan adaptasi dan akses ke pendanaan di tempat-tempat ini."

baca juga: Andi Akmal: Banjir di Kalimantan, Teguran Keras Bagi Pengelola Negara

Editor: Eko Fajri