BNPB Prioritaskan Evakuasi Korban Gempa Karangasem dan Bangli

Kepala BNPB, Letjen Ganip Warsito meninjau langsung ke wilayah terdampak gempa di Karangasem, Bali.
Kepala BNPB, Letjen Ganip Warsito meninjau langsung ke wilayah terdampak gempa di Karangasem, Bali. (Ist)

Klikpositif - Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana ( BNPB ) Letjen Ganip Warsito turun langsung ke wilayah terdampak gempa paling parah di Karangasem, Bali, Minggu (17/10/2021).

Desa Ban, Kecamatan Kubu, Kabupaten Karangasem menjadi wilayah paling parah terdampak gempa berkekuatan 4.8 SR yang terjadi pada Sabtu, (16/10/2021).

baca juga: Waspada Potensi Bencana Geo-hidrometeorologi Jelang Natal dan Tahun Baru

Kedatangan Ganip untuk memastikan penanganan gempa di Karangasem, Bangli dan wilayah terdampak lainnya berjalan dengan baik.

Selian itu, Ganip juga memberikan bantuan untuk para korban terdampak di wilayah Karangasem. Antara lain 20 tenda keluarga, 60 paket makanan siap saji, 443 paket lauk pauk, dan 153 paket makanan tambahan gizi.

baca juga: BNPB Gelar Lomba Pasang Tenda dan Dapur Umum Lapangan BPBD se-Sumbar

Bantuan dengan jenis dan jumlah serupa juga diberikan untuk korban di wilayah Bangli.

Ganip menginstruksikan kepala daerah setempat dan pihak terkait untuk terus melakukan evakuasi para korban. Pencarian dilakukan oleh tim SAR untuk menyisir wilayah-wilayah terdampak.

baca juga: BNPB Bekali Personel BPBD Sumbar Kelola Gudang Logistik

"Prioritas tanggap darurat sesuai arahan Wakil Presiden yaitu pencarian dan penyelamatan korban. Upaya ini dipimpin oleh Basarnas dengan dukungan TNI, Polri, BPBD, serta relawan," ucap Ganip.

Pihaknya memastikan akan terus memantau jumlah korban, baik yang meninggal maupun yang luka-luka, serta jumlah kerusakan mulai dari rumah, sekolah, dan fasilitas umum.

baca juga: UNP dan BNPB Laksanakan Evaluasi Duta Perubahan Prilaku Terstruktur dan Gerakan 2021

Selain itu, penanganan prioritas terhadap kelompok rentan juga menjadi perhatian seperti lansia, ibu hamil, ibu menyusui, bayi dan balita, serta kelompok disabilitas.

"Untuk penanganan pengungsi dan korban gempa , harus dipastikan ketersediaan logistik, tenda, makanan, terutama makanan untuk bayi, ibu hamil dan lansia. Juga obat-obatan, pasokan air dan MCK," ujarnya.

Hal lain juga ditekankan Ganip kepada kepala daerah dan jajarannya adalah menyangkut perbaikan infrastruktur, terutama perbaikan jalan untuk segera diselesaikan.

Ia juga meminta agar masyarakat meningkatkan kesiapsiagaan dan selalu waspada kemungkinam adanya potensi gempabumi susulan. Juga potensi longsor mengingat kawasan terdampak saat ini mungkin masih labil.

BNPB , kata Ganip, akan terus memberikan pendampingan selama masa tanggap darurat dan pemulihan. "Ini untuk memastikan bahwa penanganannya berjalan baik sesuai harapan," ujarnya.(rls)

Editor: Syafriadi